Kepulauan Meranti

Sekda Meranti Buka Seminar Ekonomi Kerakyatan Ditengah Pandemi Covid-19

Sekda Meranti Buka Seminar Ekonomi Kerakyatan Ditengah Pandemi Covid-19
Sekda Meranti Buka Seminar Ekonomi Kerakyatan Ditengah Pandemi Covid-19

MERANTI,TIRAIPESISIR.COM-Sekretaris Daerah Kepulauan Meranti Dr. H. Kamsol, mengikuti sekaligus membuka kegiatan Seminar Ekonomi Kerakyatan Potensi Ekonomi Umat Dalam Masa Pandemi di Kepualuan Meranti, kegiatan dalam rangka membuka cakrawala peserta dalam membuka peluang usaha tingkatkan ekonomi keluarga dan masyarakat itu dipusatkan di Aula Kopi Tiam, Selatpanjang, Minggu (17/2/2021).

Dalam kegiatan yang digagas oleh Koperasi Hangtuah Kepulauan Meranti itu, Sekda Meranti mengucapkan apresiasi yang tinggi kepada penyelenggara yang telah mendukung Pemkab. Meranti dalam membina masyarakat melihat berbagai potensi ekonomi daerah dalam upaya meningkatkan kesejahteraan khususnya ditengah Pandemi Covid-19 saat ini.


Selanjutnya Sekda yang juga berkesempatan sebagai pembicara, mengajak para peserta untuk bersama-sama Pemda untuk bersinergi mendorong peningkatan ekonomi masyarakat di Meranti.

Baca Juga :  Babinsa Koramil 02 Tebingtinggi Bantu Bagi Sembako Desa Sungai China

“Karena untuk mensukseskan ekonomi kerakyatan ini tidak bisa sendiri tapi perlu kerjasama semua pihak khususnya masyarakat, dan kita selaku Pemerintah akan selalu memantau, mendorong dan membantu menfasilitasi para pelaku usaha UKM/UMKM,” ujarnya.

Seperti dijelaskan Sekda Kamsol, dalam meningkatkan ekonomi kerakyatatan perlu sinergitas 4 elemen yakni Pemerintah, masyarakat pelaku usaha, perguruan tinggi dalam hal inovasi, dan pengusaha untuk urusan pemasaran. 


Selanjutnya agar usaha UKM yang dijalankan oleh masyarakat dapat sukses ada beberapa hal yang perlu diperhatikan.

“Yang utama sekali adalah bisa melihat peluang bisnis dengan baik, semangat yang diiringi dengan perencanaan yang matang,” ucapnya.

Baca Juga :  Asisten III Sekda Meranti Hadiri Pelantikan PPK Se-Kabupaten Meranti

Dicontohkan Sekda, peluang usaha Ayam Kampung yang hingga saat ini memiliki pasar yang luar biasa di Kota Sepatpanjang.

“Yang jadi masalah pada bisnis Ayam Kampung adalah pada bibit dan pakan, jika pelaku usaha mampu membuat pakan sendiri maka biaya dapat ditekan dan akan memberikan keuntungan yang besar pada pengusaha,” jelasnya.

Selanjutnya Sekda mengingatkan kepada para pelaku usaha untuk senantiasa memiliki Mainset Positif sehingga tumbuh optimisme dalam berusaha. Ibarat lebah yang selalu mecari madu pada bunga-bunga yang harum tidak seperti lalat yang secantik dan seharum apapun bunga tetap mencari yang kotor-kotor.

Baca Juga :  Kasus Narkoba Meningkat, Said Asmaruddin: Kedepan Bagaimana Kriminalitas Ini Dapat Kita Tekan

Dan terakhir yang perlu diperhatikan menurut Mantan Kadis Pendidikan Riau ini adalah promosi dan kualitas produk untuk memperluas pasar.

“Promosi bisa dilakukan dengan berbagai cara mulai dari menggratiskan hingga menjual produk dengan harga ekonomis,” paparnya lagi.

Sekedar informasi dari pantauan media, para peserta sangat antusias mengikuti seminar yang ditaja oleh Koperasi Hangtuah tersebut dibuktikan dengan membludaknya jumlah peserta yang mencapai dua kali lipat dari jumlah undangan. Kegiatan sangat berbobot karena menghadirkan para narasumber yang sangat kompeten dibidangnya.(A03/AH.01)

Editor     : Agus Salim Hs
Sumber : TPC
author

Redaksi

http://www.tiraipesisir.com

Independent & Demokratis

Follow Me: