Internasional

Jelang Trump Lengser: Situasi Mendidih, Amerika dan Iran Diambang Perang Nuklir

Jelang Trump Lengser: Situasi Mendidih, Amerika dan Iran Diambang Perang Nuklir

TIRAIPESISIR.COM – Iran telah mengklaim bahwa Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mempertaruhkan “perang penuh” sebelum akhir masa kepresidenannya.

Ketegangan antara AS dan Iran telah mencapai titik didih setelah Presiden Donald Trump menarik diri dari kesepakatan nuklir Teheran.


Di bawah pemerintahan Trump, Washington sedang mengupayakan perpanjangan embargo senjata Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) terhadap Teheran.

Kesepakatan nuklir telah membatasi kemampuan senjata nuklir Iran dengan imbalan keringanan sanksi.

Trump juga memberlakukan sejumlah sanksi terhadap ekspor minyak Iran yang telah melumpuhkan ekonomi Teheran.


Tetapi sekarang kekhawatiran telah muncul, Trump akan membuat Iran membayar harga setinggi mungkin sebelum meninggalkan Gedung Putih setelah kekalahan pemilihan kepresidenannya.

Baca Juga :  CEO Wells Fargo Tim Sloan Mundur

Presiden Trump juga telah meminta opsi serangan militer di fasilitas nuklir Iran, seperti dilaporkan New York Times.

Brigadir Jenderal Hossein Dehqan berkata: “Kami tidak menyambut krisis.

“Kami tidak menyambut perang.

“Kami tidak setelah memulai perang.

“Sebuah taktik yang terbatas; konflik bisa berubah menjadi perang penuh.

“Jelas, Amerika Serikat, kawasan, dan dunia tidak tahan menghadapi krisis yang begitu komprehensif.”

Presiden terpilih baru Joe Biden diyakini ingin memperluas kesepakatan nuklir Rencana Aksi Komprehensif Bersama 2015, yang ditinggalkan AS pada 2018.

Biden mengisyaratkan perluasan kesepakatan itu akan mencakup batasan pada program rudal balistik Iran dan jaringan proxy regionalnya.

Namun, Dehqan mengatakan Teheran tidak akan mempertimbangkan proposal ini dan berkata: “Republik Islam Iran tidak akan merundingkan kekuatan pertahanannya, dengan siapapun dalam keadaan apapun.

Baca Juga :  Rombongan Kampung Johor Malaysia Berkunjung Melihat Sagu di Meranti

“Rudal adalah simbol dari potensi besar yang ada di para ahli, kaum muda, dan pusat industri kami.”

Ketegangan antara Washington dan Teheran mencapai titik didih awal tahun ini.

Kembali pada bulan Januari, kedua negara berada di ambang perang setelah pasukan AS membunuh Mayor Jenderal Iran Qasem Soleimani selama serangan rudal di Irak.

Jenderal Soleimani sedang melakukan perjalanan melalui Baghdad ketika konvoinya diserang oleh tiga rudal AS.

Hanya beberapa hari setelah serangan itu, Teheran membalas dan meluncurkan serangkaian rudal balistik di dua pangkalan Irak yang menampung pasukan AS.

Baca Juga :  Gedung Putih Memperingatkan Rusia Atas Pasukan di Venezuela,Mengancam Sanksi

Kembali pada bulan Juli, juru bicara Pentagon mengklaim Iran adalah “ancaman terbesar” bagi perdamaian dunia setelah “kota bawah tanah” bersenjata terungkap.

Mereka mengatakan kepada Newsweek: “Iran mengklaim menginginkan hubungan yang baik dengan tetangganya, namun terus mengancam mereka dengan tingkat kekerasan yang lebih besar.

“Iran adalah ancaman terbesar bagi perdamaian dan keamanan di Timur Tengah.

Pernyataan seperti ini menunjukkan dengan jelas bahwa Korps Pengawal Revolusi Islam dan para pemimpinnya adalah kekuatan yang tidak stabil di wilayah tersebut.

Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif sebelumnya mengatakan, dia menyesali perselisihan yang sedang berlangsung antara Teheran dan Washington.

Editor     : Redaksi
Sumber : Fixpekanbaru.com
author

Redaksi

http://www.tiraipesisir.com

Independent & Demokratis

Follow Me: