Sitename

Description your site...

Oktober 1, 2020

Imigrasi Kelas ll Selatpanjang Ingatkan Penyedia Penginapan Laporkan WNA

Imigrasi Kelas ll Selatpanjang Ingatkan Penyedia Penginapan Laporkan WNA

loading…


MERANTI,TIRAIPESISIR.COM-Kantor Imigrasi Kelas II TPI Selatpanjang meminta kepada semua pemilik atau penyedia penginapan agar dapat melaporkan wisatawan warga negara asing (WNA) yang datang menginap ditempat nya. Sebab, lonjakan kedatangan wisatawan WNA akan meningkatkan menjelang perayaan Imlek di Kota Selatpanjang kabupaten kepulauan Meranti.

Hal ini diungkapkan Kepala Kantor Imigrasi Kelas II TPI Selatpanjang, Muhammad Denny Ridwan selaku Kasi Teknologi Informasi dan Komunikasi Keimigrasian, pada wartawan Rabu (22/1/2020).

Pihak Imigrasi Selatpanjang akan meningkatkan pengawasan terhadap wisatawan warga negara asing (WNA) yang datang ke Kepulauan Meranti, Riau menjelang perayaan Imlek tahun 2020

Baca Juga :  Pelaku Pencurian Harta Ahok Sudah Diamankan,Penadahnya Kini Dalam Pencarian Polisi

Untuk itu Kantor Imigrasi Kelas II TPI Selatpanjang, menghimbau Penanggung jawab penyedia penginapan diwajibkan melaporkan WNA yang menginap secara periodik atau perbulan sekali melalui sistem daring (online) di Aplikasi Pengawasan Orang Asing (APOA).

Hal itu sudah diatur sesuai dengan Undang-undang No 6 Tahun 2011 Tentang Keimigrasian.

“Untuk pengawasan kita sudah berjalan lama dan ada aturannya. Apalagi dengan momen besar seperti Perayaan Imlek akan banyak WNA yang berkunjung ke Selatpanjang, kepada pengurus penginapan kita minta untuk memberikan laporannya kepada kita (Imigrasi -red),” ujar Denny.

Baca Juga :  Danrem 031/Wira Bima Brigjen M.Syech Ismed Ramah Tamah Dengan Pemkab Meranti

Untuk kedatangan WNA ke Kepulauan Meranti, sambung Denny, melalui pintu Internasional di Pelabuhan I Tanjung Harapan, Selatpanjang dari kloter Batu Pahat, Malaysia. Tujuan mereka setelah mendapat izin masuk, dikategorikan berkunjung untuk berwisata saja.

“Kita hanya melakukan pendataan kegiatannya saja sejak mereka masuk dan tinggal. Tidak ada indikasi yang diluar aturan keimigrasian. namun, pengawasan rutin tetap dilakukan khusus pada momen Imlek,” tambahnya.

Selain itu, kata Denny, jika ditemukan WNA yang melanggar aturan keimigrasian, pihak Imigrasi akan melakukan pencegahan dan penindakan. Nanti akan dicek terhadap dua hal yaitu keberadaan dan kegiatannya.

Baca Juga :  TNI-POLRI Laksanakan Pendisiplinan Produktif Aman Covid-19 di Selatpanjang Kota

“Tergantung indikasi yang ditemukan di lapangan. Jika melanggar baru dilakukan penindakan, dan didalam aturan tersebut ada dua penindakan yaitu penindakan pro justitia dan administratif keimigrasian (deportasi),” jelas Kasi Teknologi Informasi dan Komunikasi Keimigrasian itu.

Adapun secara rinci dijelaskan Denny, sejak tanggal 1 hingga 21 Januari 2020 ada sebanyak 29 orang WNA yang masuk ke Kota Selatpanjang. Diantaranya 18 laki-laki dan 11 perempuan. Kemungkinan akan bertambah hingga perayaan Imlek tahun 2020..(B015/09)

Editor : Agus Salim.Hs

loading…


Bagikan berita ini
loading...

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses