Sitename

Description your site...

Juli 13, 2020

Ilegal loging di Desa Tanah Merah, Rohil, Polda Riau diminta Turun Tangan

Ilegal loging di  Desa Tanah Merah, Rohil, Polda Riau diminta Turun Tangan

PEKANBARU,TIRAIPESISIR.COM-Ekploitasi hutan secara ilegal marak di kecamatan Rimba Melintang , Rokanhilir menyebabkan saknya hutan alam di Riau, salah satunya disebabkan salah satunya adanya sawmill (industri penggergajian kayu) ilegal.

Direktur IPSPK3 RI, Ir Ganda Mora MSi kepada media, Rabu (25/3/2020) mengatakan, hadirnya sawmill liar di Desa Tanah Merah, Kecamatan Rimba Melintang, Kabupaten Rokan Hilir (Rohil), merupakan salah satu unsur meningkatnya kerusakan hutan alam selama ini.

“Sawmill liar ini merupakan salah satu alternatif tempat penampungan kayu-kayu meranti, Ramin, golongan kayu indah, ekspor. Kita sudah mendata pendirian sawmill dan camp karyawan ditongkrongi 50 operator sinsaw. Kita duga illog di kawasan hutan negara di Rohil dan elah berlangsung diperkirakan 3 bulan terakhir,” ujarnya.

Baca Juga :  Polda Riau Gelar Sosialisasi Supervisi Polmas di Polresta Pekanbaru

Ganda mengaku telah melaporkan peri hal ini ke Polda Riau dengan nomor surat 019/Lap/IPSPK3RI/III/2020, tanggal 19 Maret 2020. “Kita mohonkan penegakan hukum atau laporan tindak pidana oerambahan hutan negara dengan eksploitasi kayu tanpa izin melanggar UU 41 Tahun 1999 Pasal 50 dan UU No 18 Tahun 2013 tentang pencegahan dan perusakan hutan (P3H),” ternagnya.

Menurutnya, maraknya sawmill liar mengakibatkan pembalakan kayu di Riau terus berjalan. Sehingga masyarakat kecil pun dengan mudah menebang kayu yang selanjutnya ditampung di sawmill itu.

Ganda menilai banyaknya sawmill liar yang masih berdiri sampai saat ini di Rohil itu, menunjukkan betapa lemahnya pengawasan yang dilakukan Dinas Kehutanan dan Perkebunan serta jajarannya di tingkat kabupaten.

Baca Juga :  Sesosok Mayat diduga Korban Pembunuhan Tergeletak di Kamar 137 Parma Paus

Mestinya, selaku instansi yang paling berwenang menangani ilegal logging, bisa berkerja semaksimal mungkin untuk menutup seluruh sawmill tanpa izin itu.

“Sawmill liar itu rata-rata ada yang sudah tahunan. Kian lama, jumlahnya malah bertambah. Anehnya, jajaran Dinas Kehutanan di Rohil tidak pernah terlihat melakukan tindakan. Saya malah bingung, apa kerjaan dinas kehutanan kita selama ini,” tanya Ganda.

Ganda menyebutkan, informasinya oknum polisi S dan S ada dibalik kegiatan itu, namun dikonfirmsi lewat WhatsApp (WA) nya juga tidak menjawab. Sebelumnya, terkait dengan adanya laporan masyarakat tentang adanya sawmil yang mengolah kayu hutan di Rohil yang diduga bahan bakunya dari kejahatan hutan itu, pihak Dinas Hehutanan Propinsi Riau melalui Unit Pelaksana Tehnis Dinas Kesatuan Pengelola Hutan (KPH) di Sedinginan, Jurfahmi pada wartawan mengatakan, pihak KPH unit Sedinginan akan meninjau lokasi kilang sawmil tersebut. Saat ini pihaknya sedang melakukan persiapan Standart Operasional Prosudural (SOP) mekanisme instansi terkait keadministrasian.

Baca Juga :  Buronan DPO Kejati Riau di Ringkus Kejati Sumut di Medan

“Kita tetap tindak sesuai ketentuan,” ucapnya melalui pesan WA pribadinya.

Sementara AKBP M Mustofa SIK MSi, Kapolres Rokan Hilir dikonfirmasi wartawan lewat WA nya berjanji akan segera menindak lanjuti laporan tersebut untuk dilakukan proses penyelidikan, ungkap Mustofa.(B015/09)

Editor : Agus Salim.Hs

loading…


Bagikan berita ini
loading...

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses