Sitename

Description your site...

Oktober 23, 2020

11 Tahun Usia Meranti Angka Kemiskinan Berhasil Ditekan 16 Persen, 48 Ribu Jiwa Bebas dari Kemiskinan

11 Tahun Usia Meranti Angka Kemiskinan Berhasil Ditekan 16 Persen, 48 Ribu Jiwa Bebas dari Kemiskinan

loading…


MERANTI,TIRAIPESISIR.COM-Kabupaten Kepulauan Meranti telah genap berusia 11 Tahun, berbagai upaya telah dilakukan Pemerintah Daerah untuk mengesa pembangunan, meningkatkan ekonomi masyarakat dan mengentaskan kemiskinan, berkat dukungan semua pihak dihari jadinya tahun ini Kabupaten termuda di Riau itu tercatat berhasil menekan angka kemiskinan sebesar 16 Persen, dari 43 Persen saat awal pemekaran menjadi 27 Persen di tahun 2019 atau jika dikalkulasikan dengan jumlah penduduk setidaknya Pemerintah Daerah berhasil membebaskan 48 Ribu Jiwa dari kemiskinan.

Hal itu diungkapkan Bupati Kepulauan Meranti Drs. H. Irwan M.Si dalam sambutannya pada Rapat Paripurna DPRD Peringatan Hari Jadi Kabupaten Kepulauan Meranti Ke-11 Tahun 2019, di Gedung DPRD Meranti, Rabu (19/12/2019)

Turut hadir dalam Rapat Paripurna itu Ketua DPRD Meranti Jack Ardiansyah SH M.Si, Wakil Bupati Meranti H. Said Hasyim, Legislator DPRD Riau H. Adil, Wakil Ketua DPRD Meranti H. Khalid SE, Wakil Ketua DPRD Meranti Iskandar Budiman, Pejuang Pembentukan Meranti Srikandi Jahlelawati, Tokoh Meranti H. Sofyan Hamzah, Falzan Surachman, Legiun Veteran RI Kep. Meranti, Pabung Kodim Bengkalis Mayor P. Girsang, Kajari Selatpanjang Budi Rahardjo SH MH, Sekretaris Daerah Kep. Meranti H. Yulian Norwis SE MM, Kepala Kemenag Meranti H. Darwison, Ketua MUI Meranti H. Mustafa, Sekwan DPRD Meranti Drs. H. Irmansyah M.Si, dan Jajaran Pejabat Eselon II Dilingkungan Pemkab. Meranti, Kabag Humas dan Protokol Meranti dan jajaran Pejabat Eselon III, Para Camat, Ketua LAM Meranti H. Muzamil, Akademisi, Tokoh Masyarakat/Adat, Budayawan, Pimpinan Parpol, rekan media dan lainnya.

Rapat Paripurna DPRD Peringatan Hari Jadi Kabupaten Kepulauan Meranti Ke-11 Tahun 2019 langsung dipimpin oleh Ketua DPRD Meranti Jack Ardiansyah SH MH.

Dalam pidato sambutannya, Ketua DPRD Meranti Jack Ardiansyah mengajak seluruh lapisan masyarakat untuk menumbuhkan semangat Demokrasi dan kebersamaan dalam mencapai cita-cita Meranti yang damai, sejahtera adil dan makmur.

Saat ini dikatakan Ketua DPRD, Pemerintah Daerah tengak menitik beratkan pembangunan pada sektor peningkatan ekonomi, kualitas Pendidikan, Kesehatan, serta Pengembangan Potensi Pariwisata, dan Legislator Meranti optimis dengan didukung sumber daya alam dan semangat kebersamaan seiring sejalan membangun negeri apa yang diprogramkan akan terwujud.

Baca Juga :  Kemendesa,PDTT Mengingatkan Pemangku Desa Agar Tidak Main2 Mengelola Dana Desa

Lewat kerja keras Pemerintah Daerah dan berkat semangat kebersamaan itu, telah pula membuahkan hasil gemilang yakni dengan diraihnya Opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) dari BPK RI Kepada Pemda Meranti atas penilaian Laporan Keuangan Pemerintah Daerah dan keberhasilan ini menurut Legislator layak diapresiasi.

“Ini merupakan capaian yang membangagakan bagi kita semua semoga dapat dipertahankan dan terus disempurnakan,” ucap Jack Ardiansyah.

Sekedar informasi, dalam rapat Paripurna DPRD Meranti tersebut, sesuai SK Legiun Veteran Pusat No. 166/NBRP/XI/2019, juga dilakukan penyerahan Bintang Legiun RI oleh Ketua Legiun Veteran Meranti H. Syamsul Jaafar SH kepada Bupati Kepulauan Meranti H. Irwan M.Si, yang dinilai sangat berjasa dalam memperjuangkan perkembangan organisasi Legiun Veteran RI Kep. Meranti.

Menyikapi hal tersebut, Bupati Kepulauan Meranti Drs. H. Irwan M.Si mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan pengabdian terbaik waktu, fikiran dan materi kepada daerah, khususnya para tokoh yang banyak berjasa baik yang hadir dalam rapat paripurna maupun yang telah tiada. Bagi yang telah dipanggil Allah SWT Bupati Irwan mengajak masyarakat mendoakan agar diberikan tempat terbaik oleh tuhan.

Diakui Bupati dihari jadi Meranti Ke-11 Tahun 2019 ini, memiliki makna yang mendalam bagi dirinya sebab ini merupakan masa-masa terakhir baginya memimpin Meranti dan jika diizinkan Allah Irwan akan mencoba untuk ikut dalam Pilkada Gubernur Kepri.

“Saya mohon doa restu dari segenap masyarakat Meranti jika diizinkan Allah akan mencoba maju di Pilkada Kepri,” ujar Irwan diiringi tepuk tangan gemuruh dari seluruh hadirin.

Lebih jauh dikatakan Bupati Irwan, 11 Tahun usia Meranti telah banyak prestasi hambatan dan tantangan yang dilalui demi meletakan pondasi pembangunan daerah mengejar ketertinggalan. Hal ini menurut Bupati bukanlah hal yang mudah tantangan geografis, situasi sosial ekonomi dengan tingginya angka kemiskinan merupakan tantangan yang berat.

Meski begitu Pemerintah Daerah tetap fokus dengan terus melancarkan berbagai program pembangunan pro rakyat. Pemda Meranti lebih memilih membangun Infrastruktur jalan dan jembatan dibanding pembangunan Kantor Pemerintahan.

“Hal ini untuk menghindari terjadinya kesenjangan dan pertimbangan kebutuhan masyarakat yang lebih urgen,” ucapnya.

Baca Juga :  Polsek Rangsang Barat Datangi Desa Telaga Baru Sosialisasi Karhutla

Seperti pembangunan jalan Poros, Jembatan Penyebrangan, Pelabuhan, Elektrifikasi, dan program lainnya yang langsung bersentuhan dengan masyarakat.

Sejauh ini 230 KM jalan telah dibangun mulai dari aspal, beton maupun konstruksi base dengan total dana yang dihabiskan mencapai 1 Triliun lebih.

“Jika kita menbangun jalan poros tentunya lebih bermanfaat, aksesbilitas daerah terbuka masyarakat lebih mudah membawa hasil produksi pertanian otomatis akan meningkatkan taraf ekonomi masyarakat,” jelas Bupati.

Saat ini tengah berlangsung pembangunan Pelabuhan RoRo Desa Lukit menuju Pelabuhan Buton penghubung Pulau Sumatera dengan Pulau Tebing Tinggi Meranti, dengan total Invenstasi 180 Miliar Rupiah lebih. Dan Pemerintah Daerah telah pula membangun Pelabuhan Repan, Semukut, Meranti Bunting, dan lainnya.

Begitu juga pembangunan listrik desa untuk meningkatkan elektrifikasi daerah, sejak program ini berjalan elektrifikasi Meranti yang pada awalnya hanya berkisar 32 persen kini diakui Bupati Irwan telah mencapai 75 persen dan Ia berharap tahun depan mencapai 100 persen.

“Desa-Desa di Merbau, Desa-Desa di Kecamatan Tasik Putri Puyu, Pulau Rangsang, Pulau Merbau saat ini sudah teraliri listrik dan aktif 24 jam. Dan kita berharap tahun depan seluruh Desa di Meranti telah teraliri listrik dan aktif 24 jam karena potensi ekonomi Meranti yang cukup besar sangat membutuhkan energi listrik,” ucap Bupati.

Disektor Kesehatan saa ini hampir ditiap Kecamatan sudah terdapat Puskesmas layak inap, dengan jumlah Dokter Umum 43 orang, dan Belasan Dokter Spesialis, serta ratusan bidan dan perawat.

“Jumlah ini akan terus ditambah seiring terjadinya penimgkatan status RSUD Meranti dari Type D ke Type C,” ujarnya lagi.

Dan prestasi yang sangat membanggakan Puskemas Belitung kekuat sebagai Puskemas daerah perbatasan terbaik di Indonesia.

Disektor Pendidikan Pemkab. Meranti dikatakan Bupati terus berupaya meningkatkan kualitas SDM dengan menyekolahkan anak muda Meranti di perguruan tinggi ternama seperti UGM, IPB, UNRI, Advokasi Pariwisata Batam.

“Dan WTP Meranti tak terlepas dari peran anak muda Meranti yang kita sekolahkan mendalami budang keuangan,” aku Bupati Irwan.

Dibidang keagamaan dijelaskan Bupati anak muda Meranti berhasil menorehkan prestasi gemilang dibidang Seni Baca Al-Quran, diakui Bupati Pemerintah Daerah juga sangat berkomitmen melakukan pembinaan salah satunya dengan mendorong berdirinya Pesantren dan Perguruan Tinggi Islam berbasis Teknologi.

Baca Juga :  Gantikan Barliansyah, AKBP La Ode Akan Membuka Diri Untuk Masyarakat Meranti

Dihadapan para Legislator Meranti, Bupati juga menjelaskan tentang upaya Pemerintah Daerah mengangkat potensi Sagu Meranti yang telah menjadi salah satu andalan ketahan pangan Nasional. Sesuai dengan Tema HUt Meranti kali ini “Meranti sebagai Centra Sagu Nasional”.

Suksesnya Meranti menjadi Centra Sagu Nasional dengan produksi mencapai 250 Juta Ton/Tahun dikatakan Irwan tak terlepas dari pemanfaatan kearifan lokal mengantarkan Sagu Meranti sebagai yang tebaik didunia.

Untuk mengambangkan dan melestarikan kearifan lokal itu, Pemerintah Daerah telah pula memfasilitasi pembangunan Centra Pengolahan Sagu Berstandar Nasional di Desa Sungai Tohor.

“Nantinya ini akan menjadi pusat pengolahan Sagu Meranti berkualitas dan pusat pembelajaran pengolahan Sagu bagi siapa saja diseluruh Indonesia,” ujar Bupati.

Disektor Perikanan, dijelaskan Bupati, Pemerintah Daerah mencoba menggarap program budidaya ikan untuk menggantikan pola nelayan tangkap. Diakui Bupati untuk budidaya ikan kerambah membutuhkan pengetahuan khusus namun hal ini dapat diatasi melalui pembinaan di centra balai benih dengan fasilitas 53 kerambah.

“Semoga dapat meningkatkan produksi dan peningkatan ekonomi serta taraf hidup Nelayan di Meranti,” harapnya.

Kedepan dalam upaya menekan angka kemiskinan dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat, Pemkab. Meranti akan melakukan terobosan melalui pemanfaatan potensi keuangan desa yang cukup besar. Nantinya program Desa akan disinkronkan dengan kebutuhan masyarakat tempatan, dan masyarakat otomatis akan terlibat langsung dalam proses pembangunan.

“Jamannya sudah berubah bukan lagi membangun untuk masyarakat tapi masyarakat berperan aktif membangun daerah, sehingga masyarakat tidak lagi menjadi objek tapi subjek pembangunan,” jelas Irwan lagi.

terakhir Bupati Irwan mengajak seluruh lapisan masyarakat untuk meyatukan hati dan fikiran dalam mewujudkan cita-cita masyarakat menuju Meranri yang sejahtera dalam tatanan masyarakat madani.

Rapat Paripurna Peringatan Hari Jadi Kabupaten Kepulauan Meranti Ke-11 Tahun 2019 yang berpangsung hikmat, diakhiri dengan silahturahmi, salam-salaman antara Pemerintah Daerah dengan Legislator Meranti, Forkopimda serta foto bersama.(Rls Humas Pemkab)

Editor : Agus Salim.Hs

loading…


Bagikan berita ini
loading...

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses